Jun 252008
 

Disclaimer : Tulisan kali ini adalah kejadian faktual yang penuh dengan ketidaksenonohan. Tidak dianjurkan dibaca oleh anak-anak dibawah usia 3 tahun… (Soalnya emang masih buta huruf)

Kesabaran manusia ada batasnya. Kalo pendekatan persuasif udah nemuin jalan buntu, dengan sangat terpaksa kita harus menggunakan pendekatan kekerasan. Balasan fisik! Fight Fire With Fire!!! Yeaahhh!!! Dan, setelah menyimpan rasa dendam sekian lama, kemarahan gw memuncak. Terpaksa gw melakukan balas dendam…..

Tetangga sebelah rumah gw melihara seekor ayam jago. Ayam ini punya kebiasaan berkokok seperti ayam lain pada umumnya. Tapi, setau gw kalo ayam itu normalnya berkokok menjelang subuh, eh si ayam ini agak anomali. Dia berkokok gak kenal waktu. Kadang subuh, kadang jam 11 malem, kadang jam 1 pagi, ahhhh pokoknya gak tau adat sama sekali. Tidur gw selalu diganggunya.

Selama ini gw selalu sabar. Tapi, akhirnya, gw memutuskan untuk balas dendam. Ayam schizofren itu harus tau bahwa bukan dia doang yang bisa ngebangunin mahluk lain dari tidur nyenyaknya. Yak! Gw juga bisa! Gw mampu!!! *berapi-api*.

Supaya lebih berkesan, balas dendam gw ini menyertakan cairan limbah kimia beracun. Royco, Nescafe, Creamer, Filma, Sambal ABC, dan bawang goreng, gw campur dalam seember air. Dikucek-kucek dikit sampe tampilannya butek dan gak jelas. Akhirnya gw siap lahir batin.

Limbah beracun produksi ichanx

Barusan, sekitar jam 12 malem Waktu Indonesia Tengah, dengan mengendap-endap dalam kegelapan malam, gw masuk ke pekarangan tetangga. Ini misi yang berat, karena kalo kepergok pemilik rumah atau para petugas ronda, gw bisa tamat. Bisa-bisa gw disangka maling dan digebukin massa sekampung. Suasana gelap gulita dan sangat mencekam.

Dengan penuh perjuangan, akhirnya gw berhasil mendekati kandang si ayam centil tanpa rintangan berarti. Ambil foto sebentar buat kenang-kenangan akan adanya pertempuran ini. Gw berusaha sebisa mungkin supaya gak ketauan si ayam. Sukses, gw sampe kesampingnya, dan beliau masih tertidur pulas. Untung ayam gak punya indra penciuman dan pendengaran yang tajam kayak anjing.

Satu…. Dua…. Tiga……… Byurrrrrrrrrrrrr… Ember berisi limbah beracun gw siram ke sekujur tubuh si ayam. Ayam itu kaget, dan malah bengong karena tiba-tiba kebasahan. Gw deketin si ayam, lalu berbisik dari luar kandang, “Kukuruyuk”. Gw sengaja berbisik bukannya berteriak. Biar pembalasan dendam ini terasa semakin hina bagi si ayam, dan makin menjatuhkan harga dirinya. Udah itu gw lari kabur kembali ke rumah.

Belakangan si ayam sadar apa yang terjadi. Dia ngamuk dan berkokok sekeras-kerasnya. Gw yakin si ayam pasti terpukul atas kejadian itu. Harga dirinya sebagai mesin alarm pengganggu tidur masyarakat, dilecehkan oleh manusia jenius seperti gw. Rasain tuh basah kuyup dan gatel-gatel semaleman akibat senjata kimia racikan gw! Hohohoho.

Ayam di kandangnya

*Gw gak gila kan? Gw masih normal kan?*

  167 Responses to “Balas Dendam Itu Kejam!”

  1. lebih baik
    tidak usah balas dendam,
    nanti juga ada balasannya dari Tuhan,.

  2. waow…. padahal diotak saya tengah terencana dengan apik skenario balas dendam….

  3. Super…super…super sekali *MT Mode ON*

    He he he he….:)

  4. hahaha,…………..gokilll.
    aq acungkan 4 jempol bwt kmu brow,….

  5. orang yang aneeeeeeh…….*piiiiiiiizzzzzz

  6. huuaaaa a a a a…. bagus !

  7. kejam kejam, benar benar kejam sangat!!!
    kejam karena nggak bagi bagi *ngiler*

 Leave a Reply

(required)

(required)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>