Pergi dan Datang

Tahun 2014 udah di akhir bulan ke 3. Blog ini makin jarang diisi. Bayangin aja, taun 2012 cuma 5 postingan, dan taun 2013 cuma 4 postingan. Semoga taun ini bisa bikin lebih dari 3 postingan. *niyat*

Januari lalu, mungkin bisa disebut sebagai bulan roller coaster. Tau kan roller coaster? Gak tau? Ke Dufan gih! Rasanya masih ada. Intinya, bulan Januari kemaren hidup gw bener-bener bolak-balik atas-bawah cepet banget.

Tersebutlah seorang cowok. Orang paling idealis yang gw kenal. Orang yang selalu memandang sesuatu dengan hitam-putih, gak pernah ragu untuk ngelawan arus kalo yakin pemikirannya bener. Orang yang cita-cita terakhirnya ingin diajakin jalan-jalan pulang kampung ke Bukittinggi kelak kalo gw udah merit. Which is bokap gw. Setelah beberapa taun berjuang ngelawan penyakit polycythemia, darah tinggi, asam urat, diabetes, dan terakhir juga berefek ke jantung, paru-paru, dan ginjalnya, akhirnya bokap berpulang ke Rahmatullah.

Maaf ya pa, gak sempet ngewujudin cita2 terakhir papa. Bahkan papa gak sempet ngeliat anakmu yang begajulan ini duduk di pelaminan. Allahummaghfirlahu warhamhu wa afihi wa’fu anhu

kuburan papa

Coba aja papa bisa tahan 4 hari lagi. Beliau bakal ngeliat anak cowok satu2nya ini mengakhiri masa lajangnya setelah sekian lama gak kawin-kawin juga. Well, manusia emang berencana, tapi Allah punya rencana lain.

Jadi, sodara-sodara. Akhirnya gw menikah. Gak percaya? Sueeeer…

akad nikah ichanx fenny

pelaminan ichanx fenny

Mohon doanya semoga pernikahan gw penuh berkah Allah ya. Doain juga semoga gw dan istri (oh lupa disebut, namanya Fenny) bisa membangun keluarga sakinah mawaddah warrahmah :)

 

Bookmark the permalink.

17 Responses to Pergi dan Datang

  1. Dinna says:

    Emang bokap lo dah tau kali ya chanx anaknya bakal nikah. Makanya dia berpulang dengan tenang.

    O iya!

    Gw percaya lo nikahhhh. Bilang apa?? Alhamdu…. Lillahhh. 😉

  2. warrm says:

    innalillahi… :(
    dan
    barrakallah :)

  3. hengky says:

    turut berduka cita,, sekaligus selamat atas pernikahannya

  4. Alris says:

    Innalillahi wainnailaihi rojiun, ikut dukacita atas wafatnya ayahanda Ichanx.
    Selamat atas pernikahannya, semoga jadi keluarga samara.
    Wuih mantap pakaian adat Minang, kampuang ambo… Apo gala sutan tu?

  5. zulhaq says:

    turut berduka atas kepergian bokapnya, kak ichanx. (baru tau :( , maafkeun.)
    turut bersuka cita atas pernikahannya.

    ehm. Yakin tahun ini akan sering nulis? hahaha.
    Amin aja dah…..

  6. asmie says:

    Klo asmie yakin insyaallah ayahanda ichanx tersenyum disana lihat anak ndableknya sudah ada pendamping.

    btw chanx… loe pake pelet dukun mana, ada neng geulis mau sama loe? he he he 😆

  7. innalillahi wa inna ilaihi rojiun, turut berduka cita mas…semoga ayahanda diterima amal ibadahnya. Juga selamat atas pernikahannya, semoga sakinah dan menciptakan generasi robbani

  8. suton says:

    Ayah ichanx wafat sebelum resepsi pernikahan ente. turut berduka yang sedalam2nya.
    Akhirnya ya chanx… selamat yaa… :)
    biasanya tidur ditemani bantal guling sekarang ada yg nemenin.
    semoga lekas dikaruniai momongan. amin :)

  9. Fenty says:

    Ya Allah, turut berduka cita ya, chanx dan selamat atas pernikahannya :)

  10. basilapan says:

    chanx,
    innalillahi wainnailaihi rojiun. turut berduka cita
    dan
    hepi merit ya..
    semoga jadi keluarga sakinah.
    semoga dikasih anak2 yg baek2 semua..

  11. gerald says:

    Akhirnya setelah masa lajang yang seperti tak berakhir, Ichanx nikah juga…
    selamet ya, Chanx..

    Turut berdukacita untuk bokap, ya.

  12. Owalah..Chanx, ternyata waktu married itu lu lagi tahlilan yah.. Gw ikut bela sungkawa ya..

  13. capcaibakar says:

    about me nya udah diubah tapi yang “Berkarir sebagai auditor karena terpaksa. Suka nulis, tapi jarang baca. Eh, sekarang juga udah jarang nulis sih. Bobotoh Persib sekaligus Liverpudlian. Belum menikah.” belum chanx.. *pembaca riwil*

  14. @mamski_ says:

    Jadiin aja bang ke bukittingginya. Bawa salam dari bokap.

  15. Kimi says:

    Turut berduka cita atas kepergian ayahanda, Mas Ichanx. Dan selamat atas pernikahannya. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah. Semoga selalu berbahagia. :)

  16. ndutyke says:

    innalillahi wainnailaihi rojiun. turut berduka cita atas kepergian mendiang ayahanda. dan selamat atas pernikahanmu ya chanx :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *