Gak Pernah Ditilang

Pak polisi kalo nilang orang, pasti ada alasannya. Gak mungkin ujug-ujug nilang kalo kita gak ngelanggar apa-apa. Makanya gw suka mengernyitkan dahi ke orang yang sedemikian bencinya ke polisi lalu lintas karena pernah kena tilang.

Maksud gw, oke lah, polisi yang nilang dan damai di tempat itu adalah bajingan. Tapi dia gak akan jadi bajingan kalo kita gak ngelanggar duluan. Coba kita nyetir di jalur yang bener. Seat belt dipake. Spion lengkap terpasang di kiri-kanan dan tengah mobil. Lampu merah gak diterabas. Atau kalau yang pake motor, helmnya terpasang rapih di kepala dan sesuai SNI. Plat nomor sesuai aturan terpasang di bagian depan dan belakang. etc etc. Rasanya gak ada alasan buat polisi nilang.

Dan seandainyapun kita melanggar, toh kalo kitanya mau nurut peraturan, gak akan ada proses damai di tempat. Kita tinggal mengakui kita salah, isi formnya, nyerahin SIM dan STNK, nanti bayar ke bank yang ditunjuk, gak perlu ikut sidang tilang secara kita udah sepakat ngaku salah, trus ambil lagi SIM danSTNK-nya sesuai jadwal. Lama sih, tapi kan emang kita salah. Andaikanpun ada oknum polisi yang nawar damai, ya kita tolak aja. Gak akan digebuk atau ditodong pestol untuk damai di tempat kok.

Intinya oknum polisi bajingan yang nilang dan berdamai di tempat itu gak akan pernah ada kalo kitanya selalu taat aturan. Demikian.

Njir, prolognya kepanjangan. Langsung ke topik aja.

Jadi, temen gw kena tilang. Alasannya standar, muter di tempat yang jelas-jelas ada larangan muter. Apes dia, karena ternyata ada polisi lalu lintas dalam kondisi siap sedia. Ditilang lah. Temen gw taat peraturan. Saking taatnya, dia keukeuh ingin ikutan sidang tilangnya (yang sebenernya gak perlu dateng juga gak masalah).

Lalu, hadirlah salah seorang bos ke kerumunan kami-kami yang sedang ngetawain si temen apes tersebut.

Pak Bos: Kenapa ketawa-ketawa semua?
Gw: Si Ucup pak. Barusan kena tilang. Lagian, udah jelas gak boleh muter depan kantor gubernur, dia malah muter.
Pak Bos: Hahahaha. Payah kamu Cup. Saya di Jakarta bertahun-tahun gak pernah kena tilang.
Gw: Oya pak? Hebaaaaaat *pasang muka kagum yang tentunya dibuat-buat*
Pak Bos: Iya dong. Saya selalu pake taksi atau ojek. Jadi yang pernah ditilang ya supirnya, bukan saya. HAHAHAHA
Umat manusia sealam semesta: ……………………………………

 

 

 

 

 

*di dalam hati masing-masing ingin teriak “GARING NYING!!!!!”*

Tagged , . Bookmark the permalink.

5 Responses to Gak Pernah Ditilang

  1. Blogging is the new poetry. I find it wonderful and amazing in many ways.

  2. kucingkeren says:

    Intinya ga ada bajingan jika kita sendiri bukan bajingan.. bukan begituh? 😀

  3. Kang Maman says:

    Emang lebih aman naik ojek atau taksi daripada bawa kendaraan sendiri, bebas tilang dan gak perlu bawa surat-surat kendaraan xixixi…

  4. Alris says:

    Lebih baik ikut aturan saja ya, Chanx. Aman dan gak perlu keluar uang yang gak penting.
    OOT, saya jengah BPK dipimpin mantan orang partai. Saya tidak suka. Pasti ada kepentingan. Minimal balas jasa ke partai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *