Apr 112009
 

Pemilu legislatif kemaren, gw lagi-lagi membuktikan diri sebagai warga negara yang cinta wanita. Eh, cinta Indonesia. Yah, ini adalah kesekian kalinya gw menyalurkan KEWAJIBAN gw sebagai warga negara dengan milih wakil rakyat. Yap! KEWAJIBAN! Menurut gw, selama negara ini masih berbentuk republik dan bukan kerajaan, maka memilih wakil rakyat dan memilih pemimpin melalui mekanisme pemilu adalah kewajiban.

Loh, GOLPUT kan adalah hak setiap orang… Ngapain juga harus milih? Toh di DPR itu banyaknya koruptor, tukang tidur, penipu, ngejer jabatan, penjilat, dll…. Itu kurang lebih pernyataan temen-temen yang dengan bangganya memaklumkan diri sebagai golput. Betul! Wakil rakyat kita banyak yang gak bener. Tapi, memangnya kalo kita diem maka semuanya bakal jadi bener? Gak logis! Tuhan gak akan bikin negara ini jadi lebih baik kalo rakyatnya cuek. At least, dengan memilih, gw berusaha untuk milih orang yang gw rasa punya probabilitas bikin “sedikit” perbaikan. Sukur-sukur kepilih. Andaikanpun kalah (dan benar saja, contrengan gw kayaknya gak gol… haha), setidaknya gw udah berikhtiar dengan berusaha memilih orang yang gw rasa capable untuk mewakili gw di legislatif.

Intinya, gw sama sekali gak respek ama para golput’ers. Pindah negara aja gih ke tempat lain! Hus!!! Hus!!! *Ini tentu gak berlaku buat orang yang golput karena alesan logis, seperti gak terdaftar, sedang di perjalanan, sakit, dll. Pokoknya selama golput bukan karena kesengajaan, ya itu mah bisa dimaklumi*

Apa hasil positif yang gw dapet dari Pemilu kemaren?

  1. Rasa haru bahwa masih banyak rakyat negri ini yang menyalurkan hak pilihnya. Setidaknya para pemilih itu (apapun pilihannya) masih memiliki kepedulian untuk negara Indonesia yang lebih baik, dibanding orang-orang yang hanya bisa kritik tapi memilih untuk tidak peduli dan malah membuang hak pilihnya.
  2. DAPET PULPEN BARU!!!!!! *jiwa kleptomania gw kambuh dengan secara tidak sengaja mengantongi pulpen buat nyontreng di TPS*

pemilu

Ingin negara yang lebih baik tapi gak mau ikut pemilu? Yah, kudeta aja sono gih!

  161 Responses to “Golput? Maaf, Gw Nyontreng…”

  1. mampir nich dari Jakarta Selatan…
    saya suka blog anda…
    anda juga bisa mengunjungi jasa pengamanan

  2. wah ini udah telat, tapi mo ikut komentar ah. gw dengan ini menyatakan kalo gw GOLPUT, bukan karena sakit, bukan karena ga terdaftar atau alasan bodoh lain yang masuk akal. gw milih golput karena menurut gw, tatanan negara ini harus dirubah dari akarnya, hantam fondasinya. kenapa? karena semakin lama, pemilu cuma panggung untuk buang2 duit, pamer kekuatan, dsb. ini ikhtiar gw, kalo selama ini yang gw liat, dengan pemilu toh ga ada yang berubah, selain bensin yang naek dan harga kebutuhan pokok yang meningkat tentunya. jadi gw ikhtiar, selama ini kita ga pernah mengalami periode dimana pemerintah “kalah”. apa hasil reformasi? gw menuntut REVOLUSI!!! ya, ya, gw tau lu semua mungkin bakal bilang: “revolusi kan bisa minta darah”, ah itu cuma alasan lu lu semua yang udah masuk zona nyaman, zona mapan, pikirin yang masih di luar lingkaran lu, apa hidup mereka ada bedanya sama mati? diam, hening, ga berarti, di injak2… ini realita, gw rela kehilangan semua yang gw punya demi satu kata: REVOLUSI!!! saatnya lu ngeliat dari sisi yang berbeda. bukan dari sisi orang yang merasakan hidup dengan nyaman.

  3. Koruptor lu chank..korupsi pensil
    wakakakakaka..

  4. KPU beralasan mereka terikat sama UU dari Mahkamah Konstitusi jadi menurut saya MK hrs bertanggung jwb dalam mengeluarkan UU yg menyatakan pemilih hrs berKTP setempat sehingga menggugurkan warga Indonesia yg bertransmigrasi atau mencari nafkah di kota2 besar yg dipersulit memperoleh KTP di tempat dia bekerja, kalau dipersulit bgt sekalian saja buat aturan pendatang daerah yg mau ke jkt hrs memakai pasport atau visa. jd disini tdk ada aturan dan sanksi yg tegas pidana atau pemberhentian dgn tdk hormat kpd penyusun UU yg telah merugikan Masyarakat byk, berarti MK sdh seperti Tuhan atau Dewa yg segala keputusannya tdk boleh di koreksi. sdh Gawat Indonesia kalau begitu.

  5. yak…betul itu…..
    harusnya yang ngaku peduli bangsa dan mampu untuk nyontreng, ya nyontreng dong,tul gak??

    sebenernya orang yang gak mau nyontreng itu kasian, orang yang diidolakan gak nyalon jadinya dia golput deh

    aku juga kayaknya golput taun ni (hehehe…) soalnya lagi magang di luar propinsi n kmaren belum sempet ngurus kartu c4…

    buat para contrengers, titip nasib bangsa ya?!?!?!

  6. Ichanx: Golput? Maaf, Gw Nyontreng……

    …memangnya kalo kita diem maka semuanya bakal jadi bener? Gak logis! Tuhan gak akan bikin negara ini jadi lebih baik kalo rakyatnya cuek. At least, dengan memilih, gw berusaha untuk milih orang yang gw rasa punya probabilitas bikin “sedikit”…

  7. Ya ampyunnn…anti-spam gw kok gini sihhh..dasar Ichanx!!!btw, yaaay..gw juga nyontreng dong…hehehehehe…

  8. hehe..gw juga nyontreng, bela2in balik k kampung halaman :D

  9. Golput bukan berarti ga perduli sama nasib bangsa. BAhkan ditempatku golput banyak namun bisa maju tuh tanpa pemerintah.. He..he.. Salam kenal ya.

  10. yup, lagi-lagi setuju ama ente,
    silakan buat yg mau kudeta,
    jangan cuma bisa golput dengan pengacut dan sok pinter yee

  11. Mantap chanx..gimana kabarmu? sehat2?

 Leave a Reply

(required)

(required)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>